"Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak" (Ar-Rahman: 37)





















Tawassul

Yaa sayyid as-Saadaat wa Nuur al-Mawjuudaat, yaa man huwaal-malja’u liman massahu dhaymun wa ghammun wa alam.Yaa Aqrab al-wasaa’ili ila-Allahi ta’aalaa wa yaa Aqwal mustanad, attawasalu ilaa janaabika-l-a‘zham bi-hadzihi-s-saadaati, wa ahlillaah, wa Ahli Baytika-l-Kiraam, li daf’i dhurrin laa yudfa’u illaa bi wasithatik, wa raf’i dhaymin laa yurfa’u illaa bi-dalaalatik, bi Sayyidii wa Mawlay, yaa Sayyidi, yaa Rasuulallaah:

(1) Nabi Muhammad ibn Abd Allah Salla Allahu ’alayhi wa alihi wa sallam
(2) Abu Bakr as-Siddiq radiya-l-Lahu ’anh
(3) Salman al-Farsi radiya-l-Lahu ’anh
(4) Qassim ibn Muhammad ibn Abu Bakr qaddasa-l-Lahu sirrah
(5) Ja’far as-Sadiq alayhi-s-salam
(6) Tayfur Abu Yazid al-Bistami radiya-l-Lahu ’anh
(7) Abul Hassan ’Ali al-Kharqani qaddasa-l-Lahu sirrah
(8) Abu ’Ali al-Farmadi qaddasa-l-Lahu sirrah
(9) Abu Ya’qub Yusuf al-Hamadani qaddasa-l-Lahu sirrah
(10) Abul Abbas al-Khidr alayhi-s-salam
(11) Abdul Khaliq al-Ghujdawani qaddasa-l-Lahu sirrah
(12) ’Arif ar-Riwakri qaddasa-l-Lahu sirrah
(13) Khwaja Mahmoud al-Anjir al-Faghnawi qaddasa-l-Lahu sirrah
(14) ’Ali ar-Ramitani qaddasa-l-Lahu sirrah
(15) Muhammad Baba as-Samasi qaddasa-l-Lahu sirrah
(16) as-Sayyid Amir Kulal qaddasa-l-Lahu sirrah
(17) Muhammad Bahaa’uddin Shah Naqshband qaddasa-l-Lahu sirrah
(18) ‘Ala’uddin al-Bukhari al-Attar qaddasa-l-Lahu sirrah
(19) Ya’quub al-Charkhi qaddasa-l-Lahu sirrah
(20) Ubaydullah al-Ahrar qaddasa-l-Lahu sirrah
(21) Muhammad az-Zahid qaddasa-l-Lahu sirrah
(22) Darwish Muhammad qaddasa-l-Lahu sirrah
(23) Muhammad Khwaja al-Amkanaki qaddasa-l-Lahu sirrah
(24) Muhammad al-Baqi bi-l-Lah qaddasa-l-Lahu sirrah
(25) Ahmad al-Faruqi as-Sirhindi qaddasa-l-Lahu sirrah
(26) Muhammad al-Ma’sum qaddasa-l-Lahu sirrah
(27) Muhammad Sayfuddin al-Faruqi al-Mujaddidi qaddasa-l-Lahu sirrah
(28) as-Sayyid Nur Muhammad al-Badawani qaddasa-l-Lahu sirrah
(29) Shamsuddin Habib Allah qaddasa-l-Lahu sirrah
(30) ‘Abdullah ad-Dahlawi qaddasa-l-Lahu sirrah
(31) Syekh Khalid al-Baghdadi qaddasa-l-Lahu sirrah
(32) Syekh Ismaa’il Muhammad ash-Shirwani qaddasa-l-Lahu sirrah
(33) Khas Muhammad Shirwani qaddasa-l-Lahu sirrah
(34) Syekh Muhammad Effendi al-Yaraghi qaddasa-l-Lahu sirrah
(35) Sayyid Jamaaluddiin al-Ghumuuqi al-Husayni qaddasa-l-Lahu sirrah
(36) Abuu Ahmad as-Sughuuri qaddasa-l-Lahu sirrah
(37) Abuu Muhammad al-Madanii qaddasa-l-Lahu sirrah
(38) Sayyidina Syekh Syarafuddin ad-Daghestani qaddasa-l-Lahu sirrah
(39) Sayyidina wa Mawlaana Sultan al-Awliya Sayyidi Syekh ‘Abd Allaah al-Fa’iz ad-Daghestani qaddasa-l-Lahu sirrah
(40) Sayyidina wa Mawlaana Sultan al-Awliya Sayyidi Syekh Muhammad Nazhim al-Haqqaani qaddasa-l-Lahu sirrah

Syahaamatu Fardaani
Yuusuf ash-Shiddiiq
‘Abdur Ra’uuf al-Yamaani
Imaamul ‘Arifin Amaanul Haqq
Lisaanul Mutakallimiin ‘Aunullaah as-Sakhaawii
Aarif at-Tayyaar al-Ma’ruuf bi-Mulhaan
Burhaanul Kuramaa’ Ghawtsul Anaam
Yaa Shaahibaz Zaman Sayyidanaa Mahdi Alaihis Salaam 
wa yaa Shahibal `Unshur Sayyidanaa Khidr Alaihis Salaam

Yaa Budalla
Yaa Nujaba
Yaa Nuqaba
Yaa Awtad
Yaa Akhyar
Yaa A’Immatal Arba’a
Yaa Malaaikatu fi samaawaati wal ardh
Yaa Awliya Allaah
Yaa Saadaat an-Naqsybandi

Rijaalallaah a’inunna bi’aunillaah waquunuu ‘awnallana bi-Llah, ahsa nahdha bi-fadhlillah .
Al-Faatihah













































Mawlana Shaykh Qabbani

www.nurmuhammad.com |

 As-Sayed Nurjan MirAhmadi

 

 

 
NEW info Kunjungan Syekh Hisyam Kabbani ke Indonesia

More Mawlana's Visitting











Durood / Salawat Shareef Collection

More...
Attach...
Audio...
Info...
Academy...
أفضل الصلوات على سيد السادات للنبهاني.doc.rar (Download Afdhal Al Shalawat ala Sayyid Al Saadah)
كنوز الاسرار فى الصلاة على النبي المختار وعلى آله الأبرار.rar (Download Kunuz Al Asror)
كيفية الوصول لرؤية سيدنا الرسول محمد صلى الله عليه وسلم (Download Kaifiyyah Al Wushul li ru'yah Al Rasul)
Download Dalail Khayrat in pdf





















C E R M I N * R A H S A * E L I N G * W A S P A D A

Jumat, 05 Oktober 2007

NUR MUHAMMAD

Nur Muhammad

Nadzam Maulid di bawah ini adalah luahan hati

Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad At Tamimi

yang ditulis dalam bahasa Melayu

green-dome-madina.jpg

Mari kita bercerita tentang Nabi kita,

Yaitu Rasulullah SAW, penyelamat manusia dunia akhirat,

Walaupun sebelum ini kita telah menceritakan banyak kali tentangnya,

Mungkin kita ceritakan disudut-sudut lain yang belum diceritakan lagi,

Kalau pun diceritakan lagi banyak kali tidak mengapa,

Supaya yang lupa diingat kembali,

Bertambah ingat lagi,

Nabi Muhammad SAW orang luar biasa yang tidak ada taranya,

Sebelum dan sesudahnya dikalangan manusia,

Sekalipun dikalangan para rasul dan para nabi yang telah diberita,

Dia adalah rohnya malaikat dan tubuhnya manusia,

Orang paling cerdik dan paling bersih rohnya,

Dikalangan manusia sebelum dan sesudahnya,

Maka dia diberi julukan oleh Tuhan ‘fathonah’,

Bahkan yang paling ‘Fathonah’ dikalangan rasul-Nya,

Ilmunya bukan didapati dari aqalnya,

Walaupun dia orang yang paling tajam aqalnya,

Dia mendapat ilmu dijatuhkan Tuhan didalam hatinya,

Wahyu namanya, dia belajar langsung dari Tuhannya,

Kerana inilah dia tidak perlu menulis

Dan membaca seperti manusia biasa,

Kerana itulah ilmunya tidak dilupa sepanjang masa,

Kalau dari aqal mungkin dilupakannya,

Ilmunya menceritakan dunia dan akhirat,

Tawakalnya luarbiasa,

Sebab itulah dimalamnya makanan tidak disimpan untuk esok harinya

Dan diberikan kepada manusia yang memerlukannya

Kerana dia yakin, kalau esoknya dia hidup

Tuhan merezekikannya,

Dia tidak membunuh orang,

Walaupun disetengah-setengah waktu dia boleh membunuhnya,

Tapi dia tidak membunuhnya,

Dia mengambil jalan yang utama,

Yaitu memaafkannya,

Kerana itu orang itu Islam ditangannya,

Beraninya luarbiasa tiada tandingannya,

Dia sanggup lewat dihadapan musuhnya seorang diri,

Musuhnya tidak mengapa-apakannya bahkan terpinga-pinga,

Kasih sayangnya sangat ketara,

Terutama kepada fakir miskin, anak-anak yatim dan janda-janda,

Orang yang bersalah dimaafkannya,

Sekalipun orang itu tidak memintanya,

Pernah hamba sahaya hendak dihukum oleh tuannya,

Dia membuka bajunya untuk disebat,

Pengganti hamba sahaya, tuan hamba sahaya itu malu dibuatnya,

Lalu dimerdekakannya,

Pernah Rasulullah SAW membeli hamba sahaya kemudian dimerdekakannya,

Pemurahnya tidak ada taranya,

Macam angin kencang lajunya,

Tiada siapa yang dapat menandinginya,

Dan tidak pernah menghampakan orang yang meminta,

Sekalipun dia terpaksa berhutang buat sementara,

Kalau ada orang mengata dan menghinanya,

Dia diam saja, tidak menjawabnya,

Gembiranya tidak ketawa, hanya senyum sahaja,

Cuma ketaranya pada mukanya,

Bahkan tidak pernah menghina orang atau mengata aibnya,

Sekalipun musuhnya,

Rasulullah makannya sedikit sekadar mengalas perutnya

Dia tidak pernah makan seorang, sekalipun lapar,

Paling tidak, dia makan berdua,

Tapi kalau dia tidak suka setengah jenis makanan itu,

Dia tidak pula mencercanya,

Kalau dia marah dengan orang, disembunyikan marahnya

Sehingga orang tidak tahu marahnya,

Dia tidak pernah melahirkan jijik kepada manusia,

Sebab itu dia sanggup makan dengan orang berkudis-kudis badannya,

Sabarnya luarbiasa,

Tentang ujian yang Tuhan timpakan kepadanya berbagai-bagai bentuknya,

Dia redha,

Lantaran itu Tuhan beri dia gelaran ‘Ulul Azmi’

Yang tiada bandingannya,

Bahkan dia ketua ‘Ulul Azmi’, dikalangan rasul-rasul,

Ditangannya lahirlah murid-murid yang luarbiasa,

Diberi gelaran sahabat namanya,

Ratusan ribu banyaknya, lebih seratus ribu bilangannya,

Ini tidak pernah berlaku dikalangan rasul-rasul sebelumnya,

Semua sahabat-sahabatnya masuk syurga,

Kerana dosa-dosa mereka diampunkan oleh Tuhannya,

Kerana menjadi sahabat-sahabatnya,

Sahabat-sahabatnya laksana bintang-bintang dilangit,

Rasul adalah bulan purnama,

Hatinya tidak tidur sekalipun matanya tidur,

Menunjukan hatinya sentiasa jaga,

Sebab itulah kalau dia tidur tidak membatalkan wudhu’nya,

Dia menghormati manusia sesuai dengan darjatnya,

Sekalipun orang itu kafir,

Kadang-kadang dibentangkan serbannya untuk tempat duduk tetamunya

Kerana menghormati tetamunya,

Dia tidak mengutuk dan melaknat makhluk Tuhan,

Sekalipun binatang yang melata,

Begitu juga tidak pernah melakukan kesalahan,

Sekalipun menyalahi utama,

Kalau dia melihat perempuan, matanya ditundukannya,

Dia orang paling pemalu,

Malunya kalah anak dara yang paling pemalu,

Sebab itu seumur hidup dia tidak pernah

Melihat kemaluannya dan kemaluan isterinya,

Kalau dia lewat, tidak diizinkan perempuan dihadapannya,

Ibadahnya banyak, terutama diwaktu malam,

Hingga bengkak-bengkak kakinya,

Dia suka berkhidmat dengan isteri-isteri dan keluarga,

Bukan diarah-arahkan oleh isteri-isterinya,

Tapi dia buat dengan sukarela,

Kerana mencari redha Tuhannya,

Dia sebaik-baik suami,

Tidak mampu orang lain membuatnya,

Bahkan dia berkhidmat dengan musuhnya,

Satu cerita yang menyayat hati kita,

Seorang buta yang benci kepadanya.

Rasul berkhidmat tanpa diketahuinya,

Hingga sampai waktu wafatnya,

Diganti oleh Saidina Abu Bakar untuk berkhidmat kepadanya,

Tapi dirasakan olehnya ada kelainan dari sebelumnya,

Kamu ini siapa?

Saidina Abu Bakar berkata “Saya Abu Bakar

Pengganti Rasul berkhidmat kepada kamu,

Yang Rasul itu sudah wafat”

Sibuta itu terkejut!

Rupanya yang berkhidmat padanya orang yang paling dibenci,

Kerana terkejutnya menjadikan dia mati,

Tapi sempat dia mengucap dua kalimah syahadat,

Islamlah dia,

Kalau dia bersahabat atau berkawan

Mengutamakan kawannya,

Bahkan berkhidmat kepada sahabatnya,

Setiap orang yang bergaul, berpuas hati dengannya,

Setiap orang merasa dia dihormatinya,

Walaupun berbagai-bagai peringkat kedudukannya,

Mari kita teruskan cerita tentang nabi kita,

Supaya lebih terperinci lagi

Cerita dan beritanya,

Dia manusia luarbiasa kekasih Tuhannya,

Agar lebih nampak dia manusia istimewa,

Dia tidak akan makan sebelum lapar,

Dia akan berhenti sebelum kenyang,

Tidak macam manusia biasa,

Dia tidak suka makanan banyak jenis lauknya,

Kalau dia suka kerana Tuhannya,

Kalau dia marah pun kerana Tuhannya,

Bukan kerana peribadinya,

Dia wafat, boleh dikatakan tidak meninggalkan harta,

Dia tidak meninggalkan sembahyang jemaah,

Kecuali sekali saja didalam hidupnya,

Yaitu waktu sakit hingga membawa wafatnya,

Makan minumnya bukan diusahakannya,

Tetapi setiap kali hendak makan, ada rezekinya,

Tapi pengikutnya disuruh berusaha,

Terutama yang ada keluarga,

Dia tidak menerima upah,

Lebih-lebih lagi meminta upah,

Kerana usaha perjuangannya,

Tetapi ulama dihari ini, memakan upah

Dari usaha dakwahnya,

Seperti yang dibuat oleh kebanyakan ulama-ulama yang cinta dunia,

Bahkan ada ulama yang meminta upah dari dakwah dan pengajiannya,

Takut dengan Tuhan ketara dimukanya,

Dia beristerikan janda kaya, Khadijah namanya,

Hartanya diserahkan habis kepadanya,

Tetapi nabi korbankan harta itu semuanya,

Dan nabi, kalau dia berkawan, sebaik-baik kawan,

Kalau dia dirumah, sebaik-baik bapa,

Kalau dia bersama isteri, sebaik-baik suami,

Kalau dia memimpin, sebaik-baik pemimpin,

Kalau dia bercakap lantang suaranya,

Tegang urat nadinya,

Kalau dia bercakap bak mutiara,

Sangat berkesan pada jiwa orang yang mendengarnya,

Kalau dia berucap atau berpidato,

tidak ada gelak ketawa manusia yang mendengarnya

Kerana manusia yang mendengar insaf dibuatnya,

Tidak seperti ulama-ulama hari ini,

Kalau mereka bercakap gelak ketawa orang yang mendengarnya,

Kerana yang dicakapkan itu dari lidahnya,

Bukan dari hatinya,

Nabi kalau bercakap singkat-singkat sahaja, tidak meleret,

Tidak seperti kebanyakan manusia,

Dia bercakap pendek sahaja,

Tapi terhimpun berbagai-bagai ilmu didalamnya,

Dikatakan oleh hadis ‘jawa miul kalim’

Kata-katanya singkat tapi padat,

Kata-katanya singkat tapi maksudnya luas,

Kata-katanya singkat tapi puas dan menggetarkan jiwa,

Tidak seperti orang lain bercakap berjela-jela, isinya tiada,

Masa terbuang cakapnya tidak menggetarkan jiwa,

Kita sambung lagi cerita nabi kita,

Nabi tidak suka berjalan-jalan membuang masa,

Juga tidak akan bercakap yang sia-sia,

Sekalipun tidak berdosa,

Kalau dia ketawa tidak berbunyi,

Insafnya dapat dilihat dimukanya,

Takutnya kepada Tuhan dimukanya ketara,

Dia melahirkan kegembiraan bila

Kawan-kawannya gembira,

Dia melahirkan kesedihan diatas kesedihan kawan-kawannya,

Rasulullah mudah menangis

Kerana takuntukan Tuhannya,

Rasulullah tahu Tuhan kasih kepadanya,

Akhlaknya sungguh agung,

Tuhan memujinya,

Bahkan mengatakan dia yang paling bertaqwa dikalangan manusia

Sebelum dan sesudahnya,

Seolah-olah dia tidak mendengar apa yang Tuhan kata terhadap dirinya,

Tuhan berkata “Akhlaknya, sungguh agungnya,

tidak ada siapa boleh menandinginya,

tetapi dia tidak merasa bangga, dia tetap merasa hamba”

Dia tetap dapat mengekalkan rasa takut dengan Tuhannya,

Rasa kehambaan sentiasa didalam hatinya,

Bahkan tidak pernah putus daripada perasaannya,

Soal Tuhan memujinya itu hak Tuhannya,

Tapi dia tetap merasa hamba kepada Tuhannya,

Tawadhu’ dengan Tuhannya, sentiasa ada,

Sangat ketara, didalam hidupnya,

Dia berpakaian jubah dan serban,

Warna yang dia suka kebanyakannya putih dan hijau,

Warna lain ada juga dipakainya,

Tapi sekali sekala,

Makan yang dia suka, susu dan kurma,

Daging sebagai lauknya,

Itulah penguat badannya,

Demikianlah secara ringkas

Yang global tentang cerita nabi kita,

Yang tidak disebut berusahalah untuk mempelajarinya,

Didalam sejarah nabi kita ada dicerita,

Mukjizat banyak berlaku ditangannya,

Yang lahir dan yang batin,

Yang besar ialah Al Quran dan Al Hadith,

Yang kekal sampai keakhir zaman,

Untuk pengajaran dan panduan kepada manusia,

Demi keselamatan manusia dunia dan akhiratnya,

Tetapi apa yang disebutkan itu

Sudah memada,

Bagi orang yang tiada masa mengkajinya,

Kalau peribadi seseorang itu dapat menggambarkan bayangan nabi kita,

Orang itu boleh menjadi ikutan manusia,

Kalau dia memimpin, Tuhan memberkatinya,

Betapalah kalau dia pemimpin yang Tuhan janjikan buat manusia,

Tetapi apa yang berlaku diakhir zaman ini,

Orang yang menceritakan nabi,

Dia melupakan diri,

Dia menceritakan memujikan nabi,

Tapi dirinya tidak terpuji,

Kerana itulah banyak cakap tidak memberi kesan

Seseorang itu banyak cakap tidak menggambarkan sikap nabinya,

Walaupun dia seorang pemimpin,

Orang tidak suka mengikutnya,

Lidahnya tidak masin,

Dia berkata tidak mengkotanya,

Bahkan orang yang mengata dan mencerca dibelakangnya,

Bahkan anak isterinya tidak menghormatinya,

Sekianlah adanya.



SUMBER : http://aboutmiracle.wordpress.com/nur-muhammad/

Al Fatiha

 Print Halaman Ini

0 Komentar:

Poskan Komentar

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda